(Another) Credit Card Disaster

Image Credit here

Jangan tanya gue kenapa dan kok bisa karena tentunya gue juga ga tau jawaban atas pertanyaan-pertanyaan itu. Setelah kejadian 2 taun kemarin, siapa yang bakal tahu kalau akhirnya bakal kena lagi?

Well, first of all, tujuan gue nge-share cerita ini cuma biar kalau di kemudian hari ada teman-teman yang (amit-amitnya) kena beginian bisa belajar dari gue dan kesalahan-kesalahan yang mungkin gue lakukan. Just like last time, gue akan cerita sesuai kronologi kejadian ya biar ga bingung-bingung banget bacanya.

Sabtu, 21 Januari 2017
Seperti weekend-weekend biasanya yang kebanyakan gue habiskan di rumah, waktu itu hampir jam 10 malem, gue inget banget gue lagi nontonin Youtube, ngeliatin make-up tutorials yang tentu aja ga bakal gue ikutin beneran. Iseng gue ngeliatin handphone gue dan kaget banget dapet SMS dari BCA yang isinya begini:

“Konfirmasi transaksi IDR 2,184,000 kartu kredit BCA No. XXX tgl 21/01/17 di PT. Garuda Indon. (Halo BCA 1500888). Segera aktifkan PIN Anda.”

Ibaratnya kalo di sinetron, muka gue uda di “zoom-in zoom-out” sambil ngomong “APAH!” gitu. Tapi ya aslinya gue begitunya cuma dalam hati doang lah. Setengah panik, gue ngasitau adik dan bokap gue dan reaksi bokap gue cuma yang ngomong, “Ya telepon HaloBCA lah”. Ya iya sih harus reaksi apaan, masa bokap gue yang ngomong “APAH!” beneran kan ga lucu juga ya (eh bakal lucu sih sebenernya).

Anyway, the next thing I did ya nelpon ke HaloBCA dan ngasitau kalau gue ga melakukan transaksi itu segala macem. Setelah pembicaraan telepon yang bikin panas-dingin selama hampir setengah jam, intinya gue dikasitau buat bikin surat sanggahan yang menyatakan gue ga melakukan transaksi itu, lalu di-email ke BCA beserta scan KTP dan kartu kredit yang digunakan untuk transaksi itu. Oh iya, kartu kredit gue ini statusnya ada di gue loh, kaga kecuri dan seumur-umur ga pernah gue pinjemin ke siapapun fisiknya (maksudnya ga pernah dipindahtangankan). 

Setelah gue dapetin nomor laporan dari mas-mas HaloBCA, gue pun memutuskan buat ngirim surat sanggahannya besok harinya, soalnya itu udah lumayan malem juga dan di rumah kaga ada printer buat ngeprint juga sih, tetep harus nunggu besok buat pergi ngeprint.

Minggu, 22 Januari 2017
Sebenernya hari ini kaga ada cerita apa-apa sih, selain gue ngirimin email ke BCA yang berisi surat sanggahan yang udah gue tanda-tangani sekalian scan KTP dan kartu kredit seperti yang diminta. Ga lama setelah gue ngirim email, langsung dapet email balasan konfirmasi kalau surat gue uda diterima BCA dan gue disuruh nunggu proses kerjanya yang bakal jatuh tempo tanggal 3 Februari, which means there was nothing I could do except wait and see gitu. Cuma gue inget banget 2 hari pas baru kena ini gue anteng banget dah kaya ga ada kuatir sama sekali, kaga emosi, kaga gregetan, kaya ga ada kejadian apa-apa dah (mungkin karena uda pengalaman pernah ditipu kali yah hehehe #ohtheirony). Sampe randomly, beberapa hari kemudian..

Selasa, 24 Januari 2017
Gue lagi di sekolah dan pas ga gitu sibuk, gue kepikiran buat nanya beberapa temen yang punya kenalan di BCA pusat buat nanya-nanya soal kasus beginian. Thank God all my friends were very helpful and caring so gue cukup dapet banyak pencerahan. Salah satu temen suggested gue buat nelpon ke Garuda langsung, soalnya ada temennya yang kena kasus beginian lalu langsung nelpon ke pihak tempat kartunya dipakai.

Gue pun langsung ngambil handphone dan nelpon ke Garuda, pas gue konfirmasi, mba-mba Garudanya ngasitau kalau kartu gue dipakai buat beli dua tiket dari Jakarta tujuan Makassar. Waktu gue nanya apa bisa di-cancel karena itu bukan transaksi gue, mba-nya ngomong gabisa karena orangnya uda terbang kemaren waktu hari Senin-nya! Gue nanya-nanya soal data-data orang yang make, mba-nya juga sempet ngasitau nama penumpangnya. Unfortunately waktu gue hampir dikasitau email orangnya, telpon gue keputus #BaladaPulsaSeret.

The next time gue nelpon, mba-nya uda ganti dan mba yang baru uda gamau ngasitau karena katanya gabisa bocorin data penumpang begitu aja, Gue assumed mba-mba yang pertama itu newbie deh, abis gue juga bingung gampang banget sih dapet nama penumpang gitu, coba kalau misalnya owe tukang tipu juga. Jadi solusi dari mba-mba yang baru adalah cuma nunggu balesan dari BCA gitu,

Nah di malem ini lah gue jadi kocar-kacir, tossed and turned (gaya banget bahasanya) ga bisa tidur karena kesel banget. Keselnya karena hal-hal ini (boleh lah ya curcol):
  1. Gue mau naik Garuda aja mikir 1000x, ngotot nyari tiket yang paling murah. Enak aja suruh owe bayarin DUA ORANG naik Garuda. ENAK AJA!
  2. Gue baru inget kalau pas baru abis nelpon BCA pas hari Sabtu-nya, adik gue uda sempet bilang, “Coba telpon Garuda aja” tapi gue anggurin. Coba kalau gue langsung telepon Garuda, mungkin masih bisa di-cancel dan orangnya ga sempet terbang. UGH COBA GUE DENGERIN ADIK GUE.
  3. Ini nih yang paling bikin kesel, kalau kita repot karena kesalahan kita mah gapapa yah namanya resiko, lah ini gue kaga ngapa-ngapain CUMA NONTON YOUTUBE doang, jadi intinya gue kesel karena gue jadi keselnya sama diri sendiri PADAHAL GARA-GARA KERJAAN ORANG LAIN.

Beberapa hari setelahnya gue uda lumayan tenang sih kaga gitu mikirin lagi, gue serahin aja dah pasrah, tapi dengan catatan gue kaga bakalan mau bayar itu tagihan apapun yang terjadi. Singkat cerita lewat beberapa hari itu, gue masih belum dapet balesan apa-apa dari BCA padahal sibuk aja ngecek email tiap hari.

Randomly, tanggal 2 Februari gue iseng ngecek saldo kartu kredit gue lewat m-BCA, eh ternyata saldo gue uda dibalikin jadi sebelum kejadian laknat itu! Senengnya bukan main, gue langsung laporan sama semua orang. Dan by the time gue nulis ini, gue uda dapet tagihan kartu kredit yang bulan lalu dan transaksi Garuda itu beneran ga ditagih lagi ke gue. Hati gue pun senang gembira karena cerita ini berakhir bahagia layaknya fairytale yang indah #apasih.

Apalah arti sebuah cerita kalau tidak ada pesan yang bisa dipetik (petik banget nih sis bahasanya), ya ga sih. Jadi gue mau ngasih beberapa tips buat kalian-kalian yang belum pernah ngalamin kejadian begini, lumayan brosis belajar dari pengalaman owe (ya engga doain kalian kena juga sih, cuma ya namanya nasib siapa yang tahu ya):
  1. Be extra cautious when using credit cards. Gue yang pake credit cards cuma di website-website gede yang gue PIKIR aman aja bisa bocor datanya God knows how. Gue sih bukannya bilang ga usah pake credit cards, ya pokoknya ekstra hati-hati ajah. WASPADALAH.
  2. Rajin-rajinlah ngecek riwayat transaksi kartu kredit. Gue suka kadang-kadang ngecek saldo kartu kredit lewat aplikasi kaya m-BCA, biar tau aja gitu uda kepake berapa jangan tiba-tiba transaksi uda berapa juta ntar bayarnya pake apaan. Sekalian juga kalau ada berasa yang aneh-aneh bisa langsung dicek, misalnya tagihan melonjak padahal ga ngerasa pake kartu kredit.
  3. Dua yang di atas kan tindakan prevensi yah. Yang selanjutnya adalah kalau uda terlanjur kena nih, langsung telepon ke pihak bank yang bersangkutan, blokir kartu kreditnya. Ya iyalah diblokir, kartu uda bocor datanya ngapain dipakai lagi toh. Biasanya pihak bank bakal nawarin penggantian kartu baru, kalau situ emang trauma banget nih, ya sekalian tutup aja kartu kreditnya.
  4. Ini juga penting, minta nomor laporan dari pihak bank. Nomor laporan ini bakal jadi bukti kalau kasus kita sudah diketahui oleh pihak bank dan sudah kita serahkan penanganannya ke mereka. Simpan juga semua email dari pihak bank yang menyatakan mereka udah terima data-data yang kita kirim, seperti surat sanggahan, scan KTP dan kartu kredit.
  5. Belajarlah dari kesalahan bodoh gue; langsung hubungi pihak tempat dimana kartu kreditnya kepake, siapa tahu masih bisa di-cancel, kaya tiket pesawat kalau belum terbang, atau beli barang online shop belum dikirim seharusnya masih bisa di-cancel sebelum keburu terbang atau barangnya dikirim.
  6. Tips yang ini gue dapet dari kenalan temen yang kerja di BCA pusat; kalau tagihan dateng sebelum masalah kelar, jangan bayar tagihan yang tidak kita lakukan, karena dengan membayar tagihan itu sama aja artinya kita menerima dan mengakui adanya transaksi itu. 
  7. Stay calm and don’t stress too much. Pihak bank pasti punya banyak pengalaman soal kasus beginian dan yang gue denger mereka punya team khusus yang emang nanganin kasus-kasus beginian, jadi mereka pasti bisa bantu kita kalau emang kita dikerjain orang lain. So, worry not karena kalau emang kita ga beneran pake juga pasti mereka bisa nge-cek. Tell yourself, all is well all is well :)

Alright, that is all I can share for today, hopefully this can be a good information for you ya. Thank you for sparing time to read this dan semoga ga ada yang ngalamin kejadian kaya gini ever. Have a great day y’all!

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...